Indonesia Berduka, Jenderal Djoko Santoso Wafat

Jakarta, BINA BANGUN BANGSA – Mantan Panglima TNI Jenderal Purn Djoko Santoso menghembuskan napas terakhirnya pada hari ini, Minggu (10/5/2020). Ia wafat usai menjalani perawatan selama beberapa hari di RSPAD Gatot Soebroto.

Diketahui, Djoko Santoso tengah menjalani perawatan pasca-operasi karena mengalami pendarahan di otak.

Pendidikan
Djoko menempuh pendidikan sekolah tinggi menengah di SMAN 1 Surakarta. Kemudian, pria yang lahir pada 8 September 1952 ini mendaftar ke Akademi Militer dan lulus di tahun 1975.

Selepas itu, ia aktif menjadi seorang TNI dan berdinas di Kostrad. Ada banyak posisi yang ia pegang sebelum menjadi panglima TNI.

Baca Juga :   Mengapa Kita Harus Kembali Ke UUD 1945

Selepas itu, ia aktif menjadi seorang TNI dan berdinas di Kostrad. Ada banyak posisi yang ia pegang sebelum menjadi panglima TNI.

Karier
Nama Djoko Santoso semakin bersinar saat ia menjabat sebagai Komandan Yonif Linud 330/Kostrad di tahun 1990. Setelah itu ia juga pernah menjadi Assospoldam Jaya di tahun 1995 hingga Panglima Kodam Jaya pada tahun 2003.

Di tahun 2005, ia naik jabatan menjadi Kepala Staf TNI Angkatan Darat. Setelah itu, di tahun 2007 dipercaya menjadi Panglima TNI di masa kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) hingga tahun 2010.

Gabung Gerindra
Selepas pensiun dari dunia militer, Djoko diketahui bergabung dengan Partai Gerindra di tahun 2015. Bahkan, ia masuk ke dalam struktur dewan pembina partai.

Baca Juga :   BINA BANGUN BANGSA SIAP SUKSESKAN PEPARNAS XVI DAN PON XX 2020/2021

Beliau juga dikenal aktif menjadi penasihat dan pembina di berbagai ormas, lsm dan yayasan. Terutama menjadi Dewan Kehormatan BINA BANGUN BANGSA.

Pada pemilu 2019 kemarin, ia juga dipercaya menjadi Ketua Badan Pemenangan Nasional Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Mantan Kepala PBSI
Selain aktif dalam dunia militer dan politik, ia diketahui pernah menjabat sebagai Ketua Umum PBSI. Kala itu ia menjabat selama 4 tahun dari 2008 hingga 2012.

Meninggal Dunia
Djoko meninggal dunia usai menjalani perawatan di RSPAD Gatot Subroto pasca-operasi pendarahan di otak. Rencananya, ia akan dimakamkan di San Diego Hills, Karawang, Jawa Barat.

Baca Juga :   Gubernur Papua Kepada Freeport : Silakan Keluar dari Papua

Untuk mengenang kepergian Djoko, TNI akan mengibarkan bendera setengah tiang di seluruh jajaran TNI Angkatan Darat. Hal itu disampaikan Kepala Dinas Penerangan Angkatan Darat (Kadispenad) Kolonel Inf Nefra Firdaus dalam keterangan persnya.

“Sebagai bentuk penghormatan dan rasa dukacita yang mendalam atas kepergian almarhum Jenderal TNI (Purn) Djoko Santoso, seluruh satuan jajaran TNI/TNI Angkatan Darat mulai hari ini mengibarkan bendera setengah tiang,” jelasnya.

Selamat jalan Jenderal Purn Djoko Santoso.

×

Hello!

Click one of our contacts below to chat on WhatsApp

× Ada yang bisa kami bantu ?..