rmol-thumb_767102_09183407122014_Anonymous-Mask-HD-Wallpapers-62335Oleh: Adhie M. Massardi

DEMOKRASI bukanlah metode untuk mendirikan kekuasaan yang kuat, yang disanggah oleh parlemen yang kuat, partai yang kuat, jaringan pers yang solid, dan kekuatan bersenjata yang digdaya. Sehingga penguasa bisa berbuat apa saja tanpa bisa dikontrol.

Rezim pemilu dalam demokrasi bukan seperti lomba panjat (pohon) pinang pada acara 17-an memperingati proklamasi kemerdekaan RI, di mana seseorang yang berhasil mencapai puncak boleh secara tamak menggasak semua kekayaan (hadiah) yang tergantung di atas sana. Atau (hanya) berbagi dengan komplotannya yang secara berkolaborasi bahu-membahu mendorongnya hingga puncak kekuasaan. Sedang rakyat hanya jadi penonton.

Demokrasi menjadi pilihan banyak negara beradab di muka bumi karena ia merupakan metode paling rasional untuk membangun pemerintahan yang kuat, bermartabat dan (harus) bermanfaat bagi mayoritas rakyat.

Konsep periklanan dan komunikasi yang menipu mungkin bisa mengecoh rakyat pemilih (dalam pemilu) karena ditebar dengan pesona canggih lewat teknologi informasi dan perangkat komunikasi multi-media. Tapi masih ada parlemen, akal sehat yang dibangun oleh kalangan ulama, rohaniawan, intelektual, dan pers serta mahasiswa di kampus-kampus.

Demokrasi menjadi pilihan banyak negara beradab di muka bumi karena apabila terjadi “malpraktek” dalam pemilu, sehingga melahirkan penguasa yang tamak dan menipu, yang menjuali aset-aset negara demi privatisasi dan tuntutan pasar, padahal sesungguhnya itu korupsi dalam kemasan neoliberal, demokrasi menyediakan mekanisme yang terukur untuk mengganti rezim yang dzolim seperti itu.

Maka ketika di negeri ini muncul pikiran dan praktek untuk penguatan sistem presidensial dengan mengerdilkan dan memporak-porandakan Parlemen dan parpol, serta menafikan mekanisme kontrol, terutama dari kalangan civil society dan mahasiswa, sesunguhnya Indonesia sedang berada dalam darurat demokrasi”.

Demokrasi sedang bermetamorfosa menjadi tirani. Hati-hati…! [***]

Sumber: http://m.rmol.co/news.php?id=182519

https://binabangunbangsa.com/wp-content/uploads/2014/12/rmol-thumb_767102_09183407122014_Anonymous-Mask-HD-Wallpapers-62335-e1417955150406.jpghttps://binabangunbangsa.com/wp-content/uploads/2014/12/rmol-thumb_767102_09183407122014_Anonymous-Mask-HD-Wallpapers-62335-150x150.jpgAdminBeritaAdhie M. Massardi,demokrasi,indonesiaOleh: Adhie M. Massardi DEMOKRASI bukanlah metode untuk mendirikan kekuasaan yang kuat, yang disanggah oleh parlemen yang kuat, partai yang kuat, jaringan pers yang solid, dan kekuatan bersenjata yang digdaya. Sehingga penguasa bisa berbuat apa saja tanpa bisa dikontrol. Rezim pemilu dalam demokrasi bukan seperti lomba panjat (pohon) pinang pada...Bersatu Berkarya Bersama